Act Now, Save the Future! Aksi Nyata Save the Children Bersama Anak dan Orang Muda Untuk Bumi yang Lebih Hijau

ANP • Tuesday, 11 Jun 2024 - 11:25 WIB

Jakarta - Lebih dari lima ratus orang mengikuti aksi nyata edukasi pentingnya pilah plastik di wilayah Tanjung Priok, Jakarta Utara. Save the Children Indonesia bersama Child Campaigner yang terdiri dari anak-anak dan orang muda serta Pemerintah Kota Jakarta Utara dan Komunitas bergerak bersama untuk lingkungan yang bebas sampah plastik.

Aksi yang bertemakan Act Now, Save the Future / beraksi sekarang untuk selamatkan masa depan merupakan bentuk kampanye peningkatan kesadaran publik yang diinisiasi oleh Child Campaigner Save the Children Indonesia. Dalam kesempatan yang sama, anak-anak dan orang muda juga akan menyuarakan gagasan mereka agar Jakarta Utara lebih hijau, bersih dan bebas sampah plastik.

“Act Now, Save the Future!, merupakan pesan kampanye yang mengajak semua warga untuk meningkatkan kepedulian terhadap dampak sampah plastik yang kian hari merusak bumi kita, baik di daratan maupun lautan. Dengan memulai aksi ini, diharapkan kita semua dapat melindungi bumi kita dan dapat mewujudkan lingkungan lebih baik untuk generasi yang akan datang.” jelas Divo / 18 tahun, Anggota Child Campaigner Jakarta

Aksi nyata ini merupakan bagian dari program ekonomi sirkular Save the Children Indonesia, bermitra dengan Hyundai Motor Company yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran publik dan mempromosikan praktik pemilihan dan daur ulang sampah plastik di Jakarta. 

Data Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) pada tahun 2023, menyatakan bahwa timbulan sampah di Indonesia mencapai 22,970,456.96 ton.  DKI Jakarta, berada pada urutan ketiga dengan 3,141,650.18 ton, dengan sampah plastik berada diurutan kedua (22,95%).

Sampah plastik yang tidak terkelola dengan baik akan mencemari lingkungan dan bisa berimbas kepada kesehatan anak-anak. Beberapa penelitian  menyebutkan bahwa sampah plastik yang bentuknya masih utuh atau sudah hancur menjadi partikel kecil bisa mengakibatkan pencemaran air, karena plastik membawa zat kimia yang dapat mengontaminasi air. Air yang tercemar tidak hanya mengandung zat berbahaya, tetapi juga bisa mengandung bakteri dan parasit, yang akan berpengaruh ke kesehatan anak-anak, seperti, diare, kolera, dan berbagai penyakit lainnya karena kurangnya akses air bersih sehingga pola hidup bersih dan sehat sulit diterapkan. 

“Peran anak-anak dan orang muda sangat krusial dalam membantu persoalan sampah di Jakarta. Mereka dapat berpartisipasi aktif melalui berbagai inisiatif seperti kampanye kesadaran lingkungan, program pengumpulan dan pemilahan sampah, serta daur ulang sampah plastik. Pendidikan dan keterlibatan aktif mereka akan menjadi kunci dalam menciptakan perubahan perilaku yang diperlukan untuk menjadikan ekonomi sirkular sebagai norma di masyarakat.” jelas Moch Ari, Program Director Climate Change & Circular Economy – Save the Children Indonesia.

Kegiatan kampanye Act Now, Save the Future! yang dilaksanakan di Kecamatan, Tanjung Priok, Jakarta Utara, akan diisi dengan berbagai kegiatan seperti edukasi dan sosialisasi, senam bersama komunitas, kampanye plastik melalui penampilan seni lenong dan perkusi, serta pembuatan upcycle banner dimana ratusan anak menyuarakan pesan kampanye dengan menempelkan sampah plastik, yang kemudian akan disuarakan ke pemerintah agar pemerintah berkomitmen dan mendukung pengelolaan sampah plastik yang lebih baik kedepan. 

Permasalahan timbulan sampah ini membutuhkan dialog dan kerjasama multisektor dan juga komitmen bersama untuk menangani dan memitigasi permasalahan yang dapat mempengaruhi masyarakat khususnya kesehatan yang bisa berdampak pada aktivitas sehari-sehari. 

"Apresiasi yang besar saya berikan kepada Save the Children Indonesia dan Hyundai Motor Company  atas inisiasinya mengadakan kegiatan kampanye Act Now, Save the Future! Dengan edukasi yang disajikan, semoga membawa dampak positif bagi perilaku masyarakat dalam upaya pelestarian lingkungan. Mari bergerak bersama, dengan Cerdas Pilah Plastik, kita selamatkan bumi bagi generasi masa depan yang lebih baik." jelas Eka Persilian, Lurah Sunter Agung.

Melalui Program Ekonomi Sirkular, sejak Desember 2023, Save the Children Indonesia telah memasang 71 dropbox  di area publik seperti perumahan, tempat makan, area olahraga agar masyarakat dapat melakukan praktik pemilahan sampah plastik di level rumah tangga. Melalu gerakan ini, 6,852 kilogram (kg) atau 367.878 botol plastik akan di daur ulang menjadi produk baru seperti tas laptop, totebag, boneka, T-shirt, dan masih banyak lagi. Harapannya dengan memasang dropbox  di 71 titik dapat mendorong masyarakat untuk dapat membuang sampah botol plastik pada dropbox ini sehingga bisa di daur ulang menjadi benda yang berkualitas.